Diduga Meretas LinkedIn dan Dropbox Hecker Rusia Ini Diekstradisi ke AS

Diduga Meretas LinkedIn dan Dropbox Hecker Rusia Ini Diekstradisi ke AS

Al Maz Bos - Seorang pria Rusia yang dituduh meretas LinkedIn , Dropbox , dan Formspring pada tahun 2012 dan mungkin mengorbankan informasi pribadi lebih dari 100 juta pengguna, telah mengaku tidak bersalah di pengadilan federal AS setelah diekstradisi dari Republik Ceko.

Yevgeniy Aleksandrovich Nikulin, dari Moskow ditangkap di Praha pada 5 Oktober 2016, oleh agen Interpol yang bekerja sama dengan FBI, tetapi dia baru-baru ini diekstradisi ke Amerika Serikat dari Republik Ceko pada hari Kamis untuk penampilan pertamanya di pengadilan federal .

Penangkapan Nikulin memulai pertempuran ekstradisi antara Amerika Serikat dan Rusia, di mana ia menghadapi tuduhan kriminal yang lebih rendah secara signifikan mencuri $3.450 melalui Webmoney pada tahun 2009. Tetapi Republik Ceko memutuskan mendukung Amerika Serikat.

Di AS, Nikulin menghadap :

  • 3 jumlah intrusi komputer
  • 2 jumlah transmisi informasi yang disengaja, kode, atau perintah yang menyebabkan kerusakan pada komputer yang dilindungi
  • 2 jumlah pencurian identitas yang diperburuk
  • 1 hitungan perdagangan di perangkat akses tidak sah
  • 1 hitungan konspirasi
Menurut hukuman maksimum untuk setiap hitungan, Nikulin menghadapi maksimal 32 tahun penjara dan denda besar lebih dari $1 Juta.

Departemen Kehakiman AS menuduh Nikulin diduga meretas komputer milik tiga perusahaan media sosial Amerika, termasuk LinkedIn, platform penyimpanan cloud online, Dropbox, dan Formspring, perusahaan jaringan sosial yang sekarang sudah mati.


Nikulin dilaporkan memperoleh akses ke jaringan LinkedIn antara 3 Maret dan 4 Maret 2012, Dropbox antara 14 Mei dan 25 Juli 2012, dan Formspring antara 13 Juni dan 29 Juni 2012.


Dia juga diduga mencuri akun lebih dari 117 Juta pengguna LinkedIn dan lebih dari 68 juta pengguna Dropbox. Pihak berwenang juga mengatakan bahwa setelah mencuri data dari tiga perusahaan, Nikulin bekerja dengan rekan-konspirator yang tidak disebutkan namanya untuk menjual data yang dicuri.

Selain meretas ke dalam tiga perusahaan media sosial, Departemen Kehakiman juga menuduh Nikulin diduga mendapatkan akses ke kredensial milik karyawan LinkedIn dan Formspring, yang membantunya melakukan peretasan komputer.

Nikulin muncul di Pengadilan Distrik Federal di San Francisco pada hari Jumat dan mengaku tidak bersalah atas dakwaan terhadap dirinya, saat New York melaporkan.

"This is deeply troubling behavior once again emanating from Russia," ujar Jaksa Agung Jeff Sessions dalam sebuah pernyataan. "We will not tolerate criminal cyber-attacks and will make it a priority to investigate and prosecute these crimes, regardless of the country where they originate."

Hakim Jacqueline Scott Corley menjadwalkan penampilan pengadilan Nikulin berikutnya untuk status pada 2 April 2018, dan menjadwalkan sidang penahanan untuk 4 April 2018.

Sumber : http://bit.ly/2JbF0lw

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »